• Coba

Kisah Motivasi Sukses SNMPTN 2017

22 June 2017 by Yuk-Belajar.com
1794
Views
0
Shares

Ditulis oleh : Adelia Utami 

Halo! Kenalin, gw Adel. Gw adalah salah satu lulusan SMA yang orang-orang bilang sekolah unggulan di kabupaten Bekasi. Cerita gw dimulai pas awal SMA. Jadi, waktu awal SMA, hati gw mulai kepincut sama salah satu kampus beken di Surabaya, ITS. Tapi, belom sempet gw ngerajut mimpi indah tentang ITS, emak gw bilang kalo gw ga boleh kuliah jauh-jauh L Akhirnya gw berusaha buat pindah hati dari ITS. Selain ITS, hati gw juga kepincut sama UI. Yaaa kayak kebanyakan pelajar SMA sih, punya mimpi buat jadi bagian dari UI. Univ terkenal di Indo. Universitas Indonesia. Indonesia banget kan. Waktu itu yang ada di kepala gw cuma komputer. Haha apaansih. Iya, komputer. Jadi, dari jaman gw kelas tiga SD, gw udah familiar banget sama yang namanya komputer. Jaman-jaman cuma bisa mainin paint, solitaire, pinball, mahjong, dan zuma. Setelah kenal internet, games gw mulai naik kelas (alhamdulilah) wkwk. Situs favorit gw games.co.id dan girlsgogames.co.id. Dua situs itu udah cukup nemenin gw dari pagi ampe sore. Iya, dari kecil gw addicted main komputer. Bahaya banget kan yak. Makanya mata gw mulai rabun jauh sejak SDL Untung aja kakak laki-laki gw suka ngerusuh kalo gw lagi main komputer, jadinya jam main komputer gw berkurang. Thanks kak:”) wkwk.

Dari sekian banyak fakultas di univ seluruh Indonesia, Cuma satu fakultas yang gw minati. Fakultas Ilmu Komputer a.k.a Fasilkom. Fasilkom mana? Fasilkom UI lah. Yailah, UI lagi UI lagi L Nah, di Fasilkom UI nih ada dua jurusan, yaitu Ilmu Komputer dan Sistem Informasi. Perspektif gw waktu itu adalah semua jurusan yang mengandung kata ‘ilmu’ di dalamnya berhubungan sama dunia pendidikan yang nantinya bakal jadi guru. Berhubung ga ada niatan untuk jadi guru, so gw menjauh dari Ilkom dan mendekat ke SI tanpa tau apa itu Ilkom dan apa itu SI wkwk. Padahal gw bermimpi buat jadi seorang programmer handal, di mana lebih cocok kalo di Ilkom ketimbang SI. Mohon maaf yang sebesar-besarnya buat teman-teman Ilkom, pikiran gw waktu itu emang pendek banget hehehe.

Suatu hari bapak gw nanya

“Dek, kalo kuliah mau ngambil apa?”

wih, pas banget nih, baru aja gw nentuin itu, pikir gw. Dengan amat sangat pedenya gw bilang

“Mau ngambil yang komputer-komputeran ah. Jurusannya Sistem Informasi.”

Gw merasa sangat percaya diri akan pilihan gw ini B) belum sempet gw ngasih tau univnya, bapak gw nyaut gini

“Yah, jangan komputer lagi dong, yang lain aja.”

Begitu juga dengan respon dari ibu gw. Doi ga setuju. Gw sempet shock, ini kenapa ekspektasi gw jauh banget ya sama realita? Untuk beberapa detik, gw bengong. Kayak ga percaya gitu. Kok respon ortu gw gini sih? Emang gw salah ngomong ya? Atau ini cuma mimpi? Jadi, alasan ortu gw ga setuju sama pilihan gw adalah karena 1) ayah gw kerjaannya sama komputer, buka toko reparasi komputer laptop deket rumah. 2) kakak laki-laki gw kuliah di jurusan sistem komputer. Gw ga boleh sama kayak ayah dan kakak laki-laki gw, gw mesti ngegarap sesuatu di bidang lain, gitu kira-kira. Gw kecewa, kenapa sih ketika gw udah berani nentuin pilihan buat diri gw sendiri, tapi ga ada dukungan yang gw dapet. Masa ga boleh milih sesuatu di bidang yang sama sih? Dari situ gw ngelepas mimpi gw buat jadi anak Fasilkom UI. Toh, ga ada yang dukung gw, ngapain gw lanjutin? Akhirnya gw ga pernah mikirin lagi gw harus kuliah di mana, jurusan apa. Ga sama sekali. Kelas 11 gw abisin buat seru-seruan sama temen-temen. Tukeran jawaban PR, ngeprovokasi guru biar ulangan dimundurin, sok kece jadi senior di ekskul, daaaan masih banyak lagi.

Begitu juga pas awal kelas 12. Gw masih cuek sama kuliah. Bodo amet yang penting kuis MTK kali ini gw mesti lancar. Cerita sedikit ah tentang kuis MTK wkwk. Jadi, di sekolah gw tuh ada seorang guru MTK senior. Cara ngajar beliau tuh beda banget sama guru lain. Biasanya guru tuh ngejelasin materi satu bab sampe tuntas baru ulangan (malah kadang ga ulangan sama sekali wkwk), tapi beliau ini ngejelasin materi dikit banget terus langsung ulangan. Ibarat buah, materi yang dijelasin beliau tuh cuma kulitnya, isi-isinya mesti kita pelajari sendiri. Kalo di variety show, yang namanya kuis itu sesuatu yang asik, kalo kuis yang satu ini ga ada asik-asiknya wkwk. Tiap soal di kuis punya poin. Kita harus ngumpulin poin sebanyak-banyaknya biar nilai rapot kita terjamin. Ga ada remedial. Nilai bener-bener murni dari poin yang didapet. Kebayang kan gimana menegangkannya tiap kali kita mesti ngehadepin kuis itu. Udah udah, balik lagi ke topik awal wkwk.

Yak, jadi kelas 12 semester 1 ini gw disibukkin sama beban tugas dan ujian yang sangat banyak. Bimbel sampe sore, tugas kelompok ini itu, kuis MTK (yah kuis lagiL), daaan lain sebagainya. Perasaan sangat bahagia karena semester 1 berhasil dilewati. Sampe akhirnya gw menyadari kenyataan bahwa semester 2 di kelas 12 ini tuh pendek banget. Uprak, US, USBN, sampe akhirnya UN. Dalam empat bulan gw mesti bisa bertahan. (Alhamdulillah masa-masa menyiksa itu udah lewat wkwk) Mendekati akhir-akhir masa SMA tuh pasti familiar banget sama pertanyaan ini

“Eh, lu ntar mau lanjut ke mana?” 

“Mau ngambil jurusan apa lu?”

Iya ga? Iyalah! Yang nanya bukan cuma temen sekolah, tapi juga kerabat lu, temen main di rumah, guru-guru sekolah, dan yang paling nyeremin adalah orang tua. Kalo udah punya pilihan mah sans aja. Kalo belom? Ga ada sans sans nya wkwk. Yang termasuk bagian yang belum obviously……gw. Masih belum ada pencerahan di pikiran gw. Sedih banget kan?L Ga deng, biasa aja kok. Semester 2 nih waktu di mana alumni sering-seringnya dateng ke sekolah buat sosialisasi tentang univ. Ya ampun, makin terpojok dah gwL wkwk. Di saat temen-temen gw udah ngegenggam mimpi mereka erat-erat, gw di sini masih mikir keras tentang mimpi gw itu apa. Dari situ gw mulai nyoba-nyoba nyari jurusan lain selain SI (masih sangat amat ngarepin SI:v) Ada tuh beberapa jurusan yang narik perhatian gw, kayak perawat, farmasi, statistika, dan agribisnis. Jujur, ga ada sedikit pun minat gw di jurusan-jurusan itu. Tapi ya mau gimana lagi, jurusan yang gw pilih ga dapet restu ortu L (yah sedih lagi)

Waktu itu ada pemetaan pilihan PTN di sekolah. Gw yang masih belum nentuin pilihan, akhirnya minta saran ke ibu gw, lewat SMS. Jangan salah paham dulu, posisi gw lagi ada di sekolah kok wkwk.

“Bu, ini ada pemetaan di sekolah. Adel harus milih apa?”

Jengjengjeng, dibaleslah sama emak gw

“Kalo univ ibu pengennya Adel bisa ke UI atau ITB. Kalo jurusan katanya mau yang komputer-komputeran kemaren. Terserah Adel, yang penting Adel suka.” 

Ciattttt. Gw amat sangat terkejut. Ini kenapa tiba-tiba ngebolehin yak. Satu sisi bahagia satu sisi kesel. Ya tapi Alhadulillah lah akhirnya direstui wkwk. Yea! Dengan pedenya lagi gw naro SI UI di pilihan pertama dan TI Unpad di pilihan kedua. Lega. Etapi gw ngerasa kalo SI UI kayaknya ketinggian deh buat gw. Dari track record SMA gw, yang keterima di UI tiap tahun lewat SNMPTN ga pernah nyampe lima orang, mentok mentok tiga orang. Plus ga pernah ada yang tembus ke SI UI. Apalagi sekolah gw tuh di luar Jakarta, duhilah makin susah dah. Sementara Unpad, tiap tahun bocah sekolah gw banyak banget yang ke unpad. Puluhan. Kayak naik kelas aja gitu. Plus ada tiga orang yang tahun lalu tembus TI. Dilema pun melanda.

Ibu gw nanya, gw milih apa tadi. Meski gw ngisinya SI UI di pilihan pertama, gw bilang ke ibu gw kalo gw milih TI.

“Di UI?” 

“Ga, UI mah ga ada TI” 

“Lah terus di mana?” 

“Unpad” 

“Unpad? Bandung? Ngapain segala ke Bandung? Jauh tau! Susah kalo mau nengok atau balik ke sini. UI aja udah.” 

“Ih ibu, kalo UI tuh susah. Dia tuh ini ini ini (gw jelasin tuh kayak yang gw tulis di atas)” 

Tapi ibu gw kekeuh, pokoknya gw mesti di UI

“Adek mah belum nyoba udah takut duluan” 

Ya bener sih, tapi kan ketakutan itu wajarL dari situ gw mikir lagi. UI, Unpad, UI, Unpad. Haaaaahh puzing. Ga abis akal, gw ceritain ke orang-orang terdekat gw, minta saran dari mereka. Ada yang bilang

“Ikutin aja kata ibu lu, siapa tau emang rejeki lu di sana. Pilihan orang tua tuh biasanya bener del.” 

Ada juga yang bilang

“Unpad aja udah, lu jangan nekat.” 

Setelah mikirin ini itu, akhirnya gw melabuhkan hati ke UI! Jiah. Gw yakinin diri gw kalo gw bisa bener-bener jadi Fasilkomers! Manjiws. Gw berdoa semoga UI emang rejeki gw. Gw dateng ke open house UI Februari lalu. Gw tempelin stiker-stiker UI di kamar gw. Pokoknya all about UI dah.

Sampe akhirnya pemetaan kedua. Meski gw udah berusaha ngeyakinin diri gw kalo gw bisa tembus UI, entah kenapa keraguan mampir lagi. Gw mulai ga percaya diri lagi mengenai pilihan ini.

Yakin lu bisa tembus? 
Saingannya banyak loh. 
Lu di Jabar, bakal susah dah. 
Yaelah mimpi lu ketinggian. 

Pikiran-pikiran liar itu muncul lagi. Kali ini gw nanya lagi ke ibu gw. Gw harus milih apa? Tetep UI atau Unpad? Lagi-lagi gw ngasih tau kalo UI tuh gini kalo Unpad tuh gini ke ibu gw. Akhirnya ibu nyaranin gw buat konsul ke BK. Pas konsul, keraguan gw makin makin. Gw jelasin lagi lah plus minus kalo ke UI dan Unpad.

“Kira-kira menurut ibu saya mending tetep UI atau ganti Unpad?” 

Ibunya bilang kalo gw mau nyari aman, ya ke Unpad aja. Karena tiap tahun pasti banyak yang ke Unpad dan yang ke TI juga ada tahun lalu. Kalo UI kan masih belum pasti, apalagi gw di luar Jakarta. Gw bengong, kepikiran sama omongan guru BIP di bimbel. Beliau juga ngomong hal yang sama.

“Kalo belum ada alumni yang tembus, mending ga usah. Cari yang aman aja.”
Gitu.
Lamunan gw buyar pas ibu BK nanya

“Jadi, kamu mau milih yang mana, neng?”
“Tetep UI bu.” 
“Oh, yaudah. Kamu banyakin ibadah aja.”

Muka ibunya pas ngomong tuh kayak kaget ga percaya. Mungkin pikirnya, ini anak kok nekat banget yak, udah ada jalan aman malah ngambil yang berisiko. Sampe rumah gw kasih tau hasil konsul tadi ke ibu gw.

Hari Minggu pulang dari bimbel, ibu gw tiba-tiba ngomong

“Adek kalo emang ragu, mending ke Unpad aja. Gapapa.” 

Aduh, ngedenger itu gw bingung, kesel, marah, campur aduk. Kalo diringkas, pas gw milih SI ortu ga ngasih izin, yowis gw ikutin dengan ngelepas SI. Pas gw udah mulai nyari-nyari jurusan lain, ortu ngizini ngambil jurusan yang kaitannya sama komputer, uww sangat senang wkwk. Pas gw pengen ke Unpad, ortu nyuruh ke UI, iye gw ikutin lagi. Pas udah yakin bener ke UI, ortu nyuruh ke Unpad, kali ini ga gw ikuti. Masalahnya, ketika ibu gw bilang gitu, cuma ada sisa waktu semiggu sebelum pendaftaran SNMPTN ditutup. Ga mungkin kan gw nentuin dalam waktu seminggu doang. Daftar di hari terakhir? Apalagi ini. Gw nanya ke temen-temen deket gw lagi. Mereka nyaranin gw buat omongin sama ortu. Tapi gw nolak, karena udah terlanjur kesel. Anak macam apa gw ini:v Bahkan gw sempet benci sama pilihan jurusan gw. Rasanya pengen ganti jurusan aja ilah. Sampe akhirnya dua hari sebelum penutupan pendaftaran, ayah gw marah-marah karena gw belum kunjun daftar juga.

“Lah, gimana mau daftar, orang ayah sama ibu bikin bingung. Adel udah yakin milih ini, malah disuruh milih itu”

Gumam gw dalam hati.

Akhirnya gw daftar ditemenin ibu. Sebelum ngeklik jurusan gw selalu nanya

“Bu, milih yang ini ya?”

“Yaudah terserah Adel, yang ngejalanin juga Adel.”

Gw masih ga yakin wkwk

“Yang ini yakkkkk” 

“Iya yaudah. Bismilah aja. Cepetan ih, mau maghrib” 

Iya, gw daftar menjelang maghrib. Ga ada niat-niatnya ya gw wkwk. Setelah semua keisi, langsung gw finalisasi. Orang-orang mah ngisi dulu, disimpen dulu, terus dipertimbangin lagi, baru akhirnya finalisasi. Nekat banget emang.
Setelah finalisasi, perasaan gw lega lega cemas wkwk. Lega karena udah selesai daftarnya, cemas karena lagi-lagi gw mikir kalo pilihan gw ini ketinggian. Gw naro SI UI di pilihan pertama, Ilkom UI kedua, dan TI Unpad ketiga. Gw mikir, kok gw bego banget sih naro UI di pertama, Unpad terakhir.

Emang lu yakin bisa kecantol di pilihan pertama? 
Harusnya lu milih Unpad del! Yang jelas-jelas kemungkinannya gede! 

Keraguan itu balik lagi dan menghantui pikiran gw selama lebih dari seminggu. Sampe akhirnya gw udah bener-bener give up sama SNMPTN ini. Gw udah ga ngarepin lagi, dan beralih ke SBMPTN. Ya Allah telat bener dah baru belajar SBMPTN:v SNMPTN udah gw lupain, bahkan gw ga berdoa tentang SNMPTN lagi. Suatu pagi sekitar seminggu sebelum pengumuman SNMPTN, gw ga sengaja denger percakapan ibu sama ayah. Ibu gw bilang

“Duh, yah, dikit lagi pengumuman nih Adel. Yang deg-degan malah ibu” 

“Yaudah, doain aja. Itu doang yang bisa dilakuin” 

“Doa mah udah tiap hari. Tapi deg-degannya itu. Ya, semoga bisa keterima.” 

Di situ gw merasa bersalah banget. Kekesalan gw ternyata ga berguna. Di saat gw nyerah sama diri gw, ternyata ada yang memperjuangkannya lewat doa. Mau gw kesel segimana pun sama ortu, ternyata mereka tetep ngedoain gw. Padahal gw ga pernah loh minta doa ke orang tua gw. Gw bukan tipe anak yang kayak

“Bu, doain ya Adel mau ini ini ini.” 

Atau

“Yah. Adel minta restu buat ini ini ini. Doain semoga berhasil” 

Ga. Gw ga pernah kayak gitu. Cuma gw tau, di setiap gw berhasil meraih sesuatu, ada peranan doa orang tua gw di baliknya. Mulai sejak itu gw berdoa lagi. Kali ini gw ga doa biar gw keterima di UI. Gw cuma doa bia gw dideketin sama sesuatu yang emang menurut-Nya terbaik buat gw.

Tanggal 26 April pun tiba. Hari yang pengen banget gw skip. Gw berharap banget hari ini ga berlalu dengan cepat. Sejam sebelum pengumuman, gw nonton YouTube. Biar gw ngantuk wkwk. Bener aja, gw ngantuk. Beberapa menit sebelum jam dua siang, gw tidur. Iya tidur wkwk. Ini udah direncanakan dengan matang wkwk. Baru tidur sekitar 15 menit, ayah gw teriak-teriak

“Adelia! Mana ini anaknya? Udah jam dua lewat juga. Cepet buka pengumumannya!”

Ya Allah baru tidur bentarL Gw ga pengen bangun dari tempat tidur. Gw pengen pura-pura tidur aja rasanya, tapi jangan deh, ntar malah diseret-seret wkwk. Gw bangun dengan terpaksa. Langkah kaki gw lambat banget. Tapi ayah gw tetep aja nyuruh gw cepet-cepet wkwk. Gw ngerengek ga pengen buka. Tapi lagi-lagi ayah gw ngomong

“Jangan gitu lah. Harus berani. Kalo takut hasilnya ga sesuai sama yang diharepin, ya ga bakal maju. (asik bijak wkwk) Udah cepet buka! (marah-marah lagiL wkwk)” 

Dengan segan gw buka situsnya. Yang biasanya gw ngetik pake dua tangan dengan cepat, kali ini gw cuma pake satu jari, itu juga lama banget wkwk. Data udah diisi, tinggal diliat. Pas ngeklik tombolnya, kok ga kelua-keluar sih hasilnya.

“Tuh, kan, emang bukan waktunya buka sekarang. Ini pasti pertanda dari Allah biar gw bukanya sorean dikit”

Pikir gw wkwk.

Yakali gw buka pas sore, bisa digebok gw sama ayah. Dibukalah situs lain. Huft, tidak kuat melihatnya. Diklik lah tombol yang amat sangat sakral. Jengjengjeng. Muncul warna ijo cendol. Tapi ada warna kuning/oren. Ada warna merah juga. Bingung dah gw. Ini gw diterima apa kaga sih? Gw bengong (lagi). Gw baca, tapi kok ga ngerti apa-apa yak? Pas nyawa gw berhasil kekumpul, gw baru engeh. Gw diterima oy! Di pilihan pertama! Iya, SI UI! Gw ga percaya serius. Gw coba buka lagi beberapa kali dan hasilnya sama. Alhamdulillah!!! Gw teriak, nangis ga karuan, ya ga jelas dah intinya. Seneng, kaget, sedih, bingung, campu aduk dah. Seneeeeeng banget bisa bikin muka ayah ibu gw berseri-seri. Kaget bisa keterima setelah kekurangajaran diri gw selama ini. Sedih dan bingung kenapa otak gw lama banget koneknya wkwk.

Secara garis besar, kalo lu punya pikiran yang ngebuat lu bingung, jangan takut buat bilang ke orang tua. Minta pendapat dan saran dari mereka. Atau ke orang-orang terdekat lu. Jangan kayak gw, ntar ujung-ujungnya malah kebingungan sendiri wkwk. Jangan gampang terpengaruh sama omongan orang! Inget! Ini hidup lu, bukan hidup mereka. Anggep aja omongan mereka tuh sound effect di hidup lu kayak yang di film-film layar lebar wkwk. Jangan ngebantah orang tua ya cuy. Orang tua tuh pasti pengen yang terbaik buat anaknya. Kalo lu beda pendapat sama mereka, coba pikir-pikir lagi. Siapa tau emang rejeki lu ada di pilihan yang orang tua lu pilih. Jangan pernah putus doa. Doa itu salah satu komponen buat ngedapetin keinginan kita. Jangan kayak gw yak, doa kalo lagi ada maunya:v Jangan berenti tengah jalan. Nanggung cuy wkwk. Terus kalo lu udah berhasil ngeraih mimpi lu, jangan lupa bersyukur yak. Yang namanya takut sama ragu itu wajar kok. Tapi, jangan sampe lu larut dalam ketakutan dan keraguan lu itu ya! Intinya, jangan gampang nyerah!

Btw, makasih loh udah mau ngeluangin banyak waktu buat baca tulisan ini. Semoga cerita absurd gw ini bisa berfaedah buat kalian semua. Ya sebenernya ga ada faedahnya juga sih wkwk. Sampai jumpa di masa depan!